Thaharah (bersuci)

Mata Pelajaran                      : Fikih

Kelas/Semester                       : VII/1

Standar Kompetensi               : 1. Melaksanakan ketentuan thaharah (bersuci)

Kompetensi Dasar                  :

1.1     Menjelaskan macam-macam najis dan tatacara taharahnya ( bersucinya )

1.2   Menjelaskan hadas kecil dan tatacara taharahnya

1.3   Menjelaskan hadas besar dan tatacara taharahnya 

Indikator                                 :

1.1.1   Menjelaskan pengertian Thaharah

1.1.2   Menejelaskan macam-maccam Thaharah

1.1.3   Menjelaskan pengertian najis

1.1.4   Menyebutkan macam-macam  pembagian najis

1.1.5   Menjelaskan tatacara bersuci dari najis

1.2.1   Menjelaskan pengertian hadas

1.2.2   Menjelaskan macam-macam hadas

1.2.3   Menyebutkan hal-hal yang termasuk hadas kecil

1.2.4   Menyebutkan syarat dan rukun tayamum

1.2.5   Menjelaskan tatacara tayamum

1.2.6   Menyebutkan syarat dan rukun wudhu

1.2.7   Menjelaskan tatacara berwudhu

1.3.1   Menyebutkan hal-hal yang termasuk  hadas besar

1.3.2   Menyebutkan rukun mandi wajib

1.3.3 Menyebutkan sebab-sebab mandi wajib

1.3.4 Menyebutkam sunnah-sunnah mandi wajib

1.3.5 Menyebutkan larangan bagi orang yang sedang junub

1.3.6 Menyebutkan larangan bagi orang yang sedang haidh

1.3.7 Menjelaskan tatacara mandi besar

I.     Tujuan Pembelajaran :

Setelah mempelajari bab ini, diharapkan siswa mampu:

·  Menjelaskan macam-macam najis dan tatacara taharahnya (bersucinya) dengan benar

·  Menjelaskan hadas kecil dan tatacara taharahnya dengan baik dan benar

·  Menjelaskan hadas besar dan tatacara taharahnya dengan baik dan benar

 

II.       Materi Pokok: Thaharah (Bersuci)

Materi Ajar:

THAHARAH (BERSUCI)

A.  Najis dan Tatacara Thaharahnya

1.      Pengertian Thaharah

Taharah menurut bahasa, artinya bersih atau bersuci, sedangkan menurut istilah, taharah adalah menyucikan badan, pakaian, dan tempat dari hadas dan najis dengan cara yang telah ditetapkan oleh syariat Islam. Islam sangat menganjurkan kepada umatnya agar selalu dalam keadaan bersih dan suci. Orang-orang yang sanggup menjaga kesuciannya sangat dicintai Allah.

2.      Macam-MacamTaharah

Taharah dibagi menjadi dua, yaitu:

a. Taharah dari najis, yang berlaku untuk badan, pakaian, dan tempat. Cara menyucikannya dengan air yang suci dan menyucikan, yang biasa disebut air mutlak.

b. Taharah dari hadas, yang berlaku untuk badan, seperti mandi, wudu, dan tayamum.

3.      Pengertian Najis

Menurut bahasa, najis artinya kotor. Menurut istilah, najis adalah segala sesuatu yang dianggap kotor menurut syara’ (Hukum Islam). Suatu benda atau barang yang terkena najis disebut mutanajjis. Benda mutanajjis dapat disucikan kembali, misalnya pakaian yang kena air kencing dapat dibersihkan dengan cara menyucinya. Berbeda dengan benda najis, seperti bangkai, kotoran manusia dan hewan tidak dapat disucikan lagi, sebab ia tetap najis.

Kotoran adalah segala sesuatu yang kotor atau tidak bersih. Tidak semua yang kotor selalu dikatakan najis, misalnya daki di badan, ketombe di kepala, noda air kopi atau sirop, dan sebagainya.

Perlu dibedakan antara najis dan hadats. Najis kadang kita temukan pada badan, pakaian dan tempat. Sedangkan hadats terkhusus kita temukan pada badan. Najis bentuknya konkrit, sedangkan hadats itu abstrak dan menunjukkan keadaan seseorang. Ketika seseorang selesai berhubungan badan dengan istri (jima’), ia dalam keadaan hadats besar. Ketika ia kentut, ia dalam keadaan hadats kecil. Sedangkan apabila pakaiannya terkena air kencing, maka ia berarti terkena najis. Hadats kecil dihilangkan dengan berwudhu atau tayamum dan hadats besar dengan mandi. Sedangkan najis, asalkan najis tersebut hilang, maka sudah membuat benda tersebut suci.

4.      Pembagian Najis dan Macam-Macam Najis berdasarkan Pembagiannya

Dalam ilmu fikih, najis dibagi menjadi empat, yaitu:

a.  Najis berat atau najis mugallazhah, yaitu najis yang harus dicuci sampai tujuh kali dengan air mutlak dan salah satunya menggunakan debu yang suci atau air yang dicampur dengan tanah. Contohnya air liur anjing.

b. Najis sedang atau najis mutawassithah, yaitu najis yang dicuci dengan cara menggunakan air mutlak sampai hilang bau dan warnanya.

Najis mutawassithah dibagi menjadi:

• Najis ‘ainiyah, yaitu najis yang masih terlihat zatnya, warnanya, rasanya, maupun baunya. Cara menyucikannya dengan menghilangkan zat, warna, rasa dan baunya.

• Najis hukmiyah, yaitu najis yang kita yakini adanya tetapi tidak nyata zatnya, baunya, rasanya, dan warnanya, seperti air kencing yang sudah mengering.

c. Najis ringan atau najis mukhaffafah, yaitu najis yang dapat disucikan dengan memercikkan atau menyiram air di tempat yang terkena najis. Contohnya: air kencing bayi yang belum makan apa-apa kecuali air susu ibu.

 Najis yang dimaafkan atau najis ma‘fu, yaitu najis yang dapat disucikan cukup dengan air, jika najisnya kelihatan. Apabila tidak kelihatan tidak dicuci juga tidak apa-apa, karena termasuk najis yang telah dimaafkan. Misalnya najis bangkai hewan yang tidak mengalir darahnya, darah atau nanah yang sedikit, debu dan air di lorong-lorong yang memercik sedikit yang sukar menghindarkannya.

5.      Tatacara menyucikan Najis

Ada bebrapa cara yang perlu diperhatikan dalam hal bersuci dari najis, yaitu sebagai berikut:

a.       Barang yang kena najis mughalazhah seperti jilatan anjing atau babi, wajib dibasuh 7 kali dan salah satu diantaranya dengan air yang bercampur tanah

b.      Barang yang terkena najis mukhaffafah, cukup diperciki air pada tempat najis tersebut.

c.       Barang yang terkena najis mutawassithah dapat disucikan dengan cara dibasuh sekali, asal sifat-sifat najisnya (warna, baud an rasa) itu hilang. Adapun dengan cara tiga kali cucian atau siraman lebih baik.

Jika najis hukmiah cara menghilangkannya cukup dengan mengalirkan air saja pada najis tadi.

 

B.  Hadas Kecil dan Tatacara Thaharahnya

1.      Pengertian hadas

Secara bahasa, hadas berarti kejadian atau peristiwa. Sedangkan menurut istilah sayr‘i hadas berarti kejadian-kejadian tertentu pada diri seseorang yang menghalangi sahnya ibadah yang dilakukannya. Orang yang berhadas dan mengerjakan salat, maka salatnya tidak sah.

Rasulullah saw. bersabda:

Artinya: “Allah tidak akan menerima salat seseorang dari kamu jika berhadas, sehingga berwudu.” (HR. al Bukhari dan Muslim).

 

2.      Macam-macam Hadas

Hadas dibagi menjadi dua yaitu hadas kecil dan hadas besar.

a.       Hadas kecil: hadas yang cara menghilangkannya dengan bewudu atau tayamum

b.      Hadas besar: hadas yang cara menghilangkannya dengan mandi wajib atau janabah.

3.      Hal-hal yang termasuk hadas kecil

Hal-hal yang termasuk hadas kecil antara lain:

a)    sesuatu yang keluar dari qubul atau dubur, meskipun hanya angin,

b)   bersentuhan langsung antara kulit laki-laki dengan perempuan yang sudah balig dan bukan muhrimnya,

c)    menyentuh kemaluan dengan telapak tangan,

d)   tidur dalam keadaan tidak tetap, dan

e)    hilang akalnya, seperti mabuk, gila, atau pingsan walaupun hanya sesaat.

4.      TAYAMUM

Ø Syarat dan Rukun Tayamum

a.          Dibolehkannya tayamum dengan syarat:

1.   Tidak ada air dan telah berusaha mencarinya, tetapi tidak bertemu.

2.   Berhalangan menggunakan air, misalnya karena sakit yang apabila menggunakan air akan kambuh sakitnya.

3.   Telah masuk waktu shalat.

4.   Dengan debu yang suci.

b.         Rukun atau Fardhu Tayamum

1.   Niat

2.   Mengusap muka dengan debu tanah

3.   Mengusap dua belah tangan hingga siku-siku dengan debu tanah

4.   Memindahkan debu kepada anggota yang diusap

5.   Tertib

Ø Tatacara Tayamum

a.    Meletakkan kedua tangan diatas debu yang bersih dan suci.

b.    Mengusap muka dengan debu tanah, dengan dua kali usapan sambil mengucapkan niat. Niat (untuk diperbolehkan mengerjakan shalat)

Lafadz niat:

نَوَيْتُ التَّيَمُّمَ لِاِسْتِبَاحَةِ الصَّلَاةِ فَرْضًا لِلَّهِ تَعَا لَي

Nawaitut-tayammuma li istibaahatish-shalaati fardhal lillahi ta’ala

Artinya: aku niat bertayamum untuk dapat mengerjakan shalat fardhu karena Allah

c.    Meletakkan dua belah tangan diatas debu yang berbeda untuk diusapkan ke dua belah tangan sampai siku-siku.

5.      WUDHU

Ø Syarat dan Rukun Wudhu

a.    Syarat wudhu:

1.    Islam

2.    Tamyiz, yakni dapat membedakan baik buruknya sesuatu

3.    Tidak berhadas besar

4.    Dengan air suci dan mensucikan

5.    Tidak ada sesuatu yang menghalangi air sampai ke anggota wudhu, misalnya getah, cat, minyak dan sebagainya.

6.    Mengetahui mana yang wajib (fardhu) dan yang sunnah

b.    Rukun (Fardhu) wudhu:

1.    Niat: ketika membasuh muka

2.    Membasuh seluruh muka (mulai dari tumbuhnya rambut kepala hingga bawah dagu, dan telinga kanan hingga telinga kiri)

3.    Membasuh kedua tangan hingga siku

4.    Membasuh sebagian rambut kepala

5.    Membasuh kedua belah kaki sampai mata kaki

6.    Tertib (berturut-turut), artinya mendahulukan mana yang harus dahulu, dan mengakhirkan mana yang harus di akhirkan.

Ø Tatacara wudhu

Sebelum berwudhu kita harus membersihkan dahulu najis-najis yang ada di badan, kalau memang ada najis.

Cara mengerjakan wudhu:

a.    Membaca “ Bismillahir-rahmanir-rakhim”, sampai mencuci kedua belah tangan sampai pergelangan tangan dengan bersih.

b.    Selesai membersihkan tangan terus berkumur-kumur tiga kali, sambil membersihkan gigi.

c.    Selesai berkumur terus menyela-nyela lubang hidung tida kali.

d.   Membasuh seluruh muka (mulai dari tumbuhnya rambut kepala hingga bawah dagu, dan telinga kanan hingga telinga kiri). Sambil niat wudhu sebagai berikut:

نَوَيْتُ الوُضُوْءَلِرَفْعِ الحَدَثِ الْاَصْغَرِ فَرْضًا لِلَّهِ تَعَا لَي

Nawaitul wudhuu’a li raf’il-hadatsil-ashghari fardhal lillahi ta’alaa

Artinya: aku berwudhu untuk menghilangkan hadas kecil. Fardhu karena Allah.

e.    Membasuh kedua belah tangan hingga siku-siku sampai tiga kali

f.     Mengusap sebagian rambut kepala sampai tiga kali

g.    Mengusap kedua belah telinga hingga tiga kali

h.    Membasuh kedua belah kaki sampai mata kaki hingga tiga kali.

i.      Dalam mengerjakan rukun wudhu wajib dikerjakan dengan berturut-turut (tertib)

 

C.  Hadas Besar dan Tatacara Thaharahnya

1.    Hal-hal yang termasuk hadas besar antara lain:

• bertemunya alat kelamin laki-laki dan wanita, baik keluar mani maupun tidak,

• keluarnya darah haid, nifas, wiladah dan istihadah.

• keluar air mani, baik ada sebabnya maupun tidak seperti mimpi, dan

• orang yang mati.

2.    MANDI BESAR

Ø Sebab-Sebab Mandi Wajib

a.    Bertemunya dua khitan (bersetubuh)

b.    Keluar mani disebabkan bersetubuh atau dengan lain-lain sebab.

c.    Mati, dan matinya itu bukan mati syahid

d.   Setelah selesai nifas (melahirkan: setelah selesai berhentinya keluar darah sesudah melahirkan)

e.    Karena wiladah (setelah melahirkan)

f.     Setelah selesai haidh.

Ø Rukun Mandi Wajib

a.    Niat

b.    Membasuh seluruh badan dengan air, yakni meratakan air ke semua rambut dan kulit

c.    Menghilangkan najis

Ø Sunnah-Sunnah Mandi Wajib

a.    Mendahulukan membasuh segala kotoran dan najis di seluruh badan.

b.    Membaca basmalah pada permulaan mandi

c.    Menghadap kiblat pada saat mandi dan mendahulukan bagian kanan daripada kiri

d.   Membasuh badan sampai tiga kali

e.    Membaca doa sebagaimana membaca doa sesudah wudhu

f.     Mendahulukan mengambil air wudhu, yakni sebelum disunahkan berwudhu lebih dahulu.

g.    Beriringan, artinya tidak lama waktu antara membasuh sebagian anggota yang satu dengan yang lain.

Ø Larangan Bagi Orang yang Sedang Junub

Bagi mereka yang sedang berjunub, yakni mereka masih berhadats besar tidak boleh melakukan hal-hal sebagai berikut:

a.       Melaksanakan shalat

b.      Melakukan thawaf di Baitullah

c.       Memegang Kitab Suci Al-Qur’an

d.      Membawa/mengangkat Kitab Al-Qur’an

e.       Membaca Kitab Suci Al-Qur’an

f.       Berdiam di masjid

Ø Larangan Bagi Orang yang Sedang Haidh

Mereka yang sedang haidh dilarang melakukan seperti tersebut di atas, dan ditambah larangan sebagai berikut:

a.       Bersenang-senang dengan apa yang diantara pusar dan lutut.

b.      Berpuasa, baik sunnah maupun wajib

c.       Dijatuhi thalaq (cerai).

Ø Tatacara Mandi Wajib

Setelah mengetahui sebab, rukun, dan sunah mandi wajib maka pelaksanaannya sebagai berikut:

1.      Membasuh kedua tangan dengan niat yang ikhlas karena Allah

2.      Membersihkan kotoran yang ada pada badan

3.      Berwudhu

4.      Menyirami rambut dengan sambil menggosok atau menyilanginya dengan jari

5.      Menyirami seluruh badan dengan mendahulukan anggota badan sebelah kanan dan menggosoknya dengan rata.

6.      Apabila dianggap telah rata dan bersih, maka selesailah mandi kita.

 

III.  Alat/Media/Sumber Belajar :

Ø  Sumber Belajar: Buku Paket Fikih kelas VII, Buku Panduan Sholat

Ø  Media Pembelajaran : Gambar Panduan Wudhu, Tayamum dan Mandi Besar, serta Video Panduan Wudhu

Ø  Alat : Laptop, LCD Projektor, Gambar

 

Keterangan: Gambar dan Video terlampir

 

Today's Quote
""Sesungguhnya orang berharta bila dia zuhud di dunia, dan orang itu adalah fakir bila dia gemar pada dunia." (Sufyan ats Thauri)"


Kanal & Rubrik